Nasi Jagung Ampok | Belajar-Usaha.com

Belajar-Usaha.com» Uncategorized» Nasi Jagung Ampok

Nasi Jagung Ampok

April 3rd, 2012 0 Comments

Membuat menjual Nasi Jagung dengan  Modal Rp 40 000,. dapat untung Rp 110 000,.

Versi ;belajar-usaha.

Selamat datang di www.belajar-usaha.com

Menjual nasi jagung ampok mempunyai peluang sangat baik nasi jagung atau ampok ini sudah banyak di gemari oleh masarakat kalangan bawah maupun kalangan  atas terutama bagi penderita hepatits/kencing manis sangat di anjurkan untuk makan dengan nasi jagung.Selain harganya murah nasi jagung atau ampok ini sangat di butuhkan oleh masarakat.

Perbandingan dengan harga  satu bungkus nasi pecel di hargai Rp3500,. sedangkan nasi jagung cukup Rp 1500,. saja. Masing-masing daerah berbeda sedangkan untuk daerah kota besar 1 bungkus nasi jagung bisa si hagai Rp 3000,. Perbungkus  menjual masi jangung  mempunyai peluang yang sangat bagus dengan modal Rp 40 000,. saja kita sudah mendapat untung tidak kurang dari Rp 110 000,.

Untuk lebih jelasnya mari sama-sama kita hitung.

Kita gunakan rumusan per 3kg.

* 3 kg jagung pipil a RP 2500           = Rp  7500,.

* Ongkos giling jagung/3kg               = Rp  1000,.

* 1kg ikan gerih untuk lauknya        = Rp 12000,.

* Sayur(kulupan) ura-urap                = Rp   8000,.

-Lain-lain                                          = Rp 11500,.

……………………………………………………………………………..

jumlah                                             Rp 40 000,.

Jagung 3kg di masak di bungkus menjadi -+ 100 bungkus per bungkus di jual aRp 1500,.  sama dengan mendapat uang  Rp 150 000,

Jadi keuntungan jual nasi jagung per 3 kg jagung dapat untung /laba sbb;

Hasil jual nasi  100 bungkus                 Rp 150 000,.

Di kurangi biaya dll                                   Rp  40 000,.

…………………………………………………………………………………..….

LABA                                                   Rp 110 000,.

RESIKO KERUGIAN

Resiko kerugian  sagat kecil SEBAB nasi jagung/ampok bisa tahan hingga 2hari kalau misalnya tidak laku dalam waktu 2 hari maka jagong ampok bisa di daur ulang, (dengan cara di keringkan lalu di simpan). Sebenarnya kalau kita pahami semua nasi jagong/ampok adalah merupakan hasil dari daur ulang. Untuk lebih jelasnya mari kita perhatikan PROSES PEMBUATAN nasi jagung /ampok.

TAHAP KE SATU

Jagung pipil di selep atau di giling kemudian di bersihkan bekatulnya lalu di cuci seterusnya di masak (atau basa jawanya di kukus) kira-kira max 10 menit dari air mendidih.  Sejanjutnya di angkat dan di keringkan sampai kering lalu di simpan ( di namakan ampok kering).

TAHAP KE DUA

Ampok kering di nanak atau di (dang basa jawa) kira-kira maximal 10 menit di hitung dari air mendidih hasilnya (di sebut nasi jagung/ampok basah) Atau nasi jagung.

Jadi nasi ampok/jagung adalah hasil dari daur ulang dari proses tahap ke satu ke proses  tahap yang ke dua. Selanjutnya sisa dari jual nasi jagung atau nyang belum laku terjual bisa di daur ulang lagi hingga beberapa kali atau di keringkan lagi menjadi ampok kering  dan seterusnya.

CATATAN

Mengapa kita menggunakan ukuran 3 kg sebab rumusan tersebut hasil dari PANTAUAN LANGSUNG penulis antara lain satu orang menjual nasi jagung yang cara menjualnya hanya sekedarnya saja atau bisa di bilang tidak canggih. Yaitu hanya di jual dengan keliling dari desa ke desa ini mampu menjual 3kg jagung atau 100 bungkus nasi itupun sangat santai cukup 5 jam saja sudah habis terjual.

CARA JUAL

*  Lalu bagai mana cara menjual nasi jagung hingga lebih dari 3kg per hari atau bahkan bisa ratusan kg per hari, sedangkan kita duduk manis saja di rumah.

* Bagai mana caranya bumbu urap-urap atau kulupan TIDAK BASI selama 24 jam ( tanpa bahan pengawet ).

 

Sampai di sini semoga ada manfaatnya

jumpalagi di potngan yang akan datang

hana ada di

 www.,belajar-usaha.com

0821 39 248 707

 

 

 

 


 

Sign up Free Email Newsletter

Stay Updates with this Blog. Get Free email newsletter updates, Enter your Email here:

Don't forget to confirm your email subcription

   

No Comment to “Nasi Jagung Ampok”

  1. No Comment yet. Be the first to comment...

Leave your comment here:

Arsip

Categories

eXTReMe Tracker