Baju Ontokusumo | Belajar-Usaha.com

Belajar-Usaha.com» Uncategorized» Baju Ontokusumo

Baju Ontokusumo

June 28th, 2016 0 Comments

Bismillaahirrohmaanirrokhiim

Baju Kotang Ontokusumo peninggalan Orang zaman dulu yang sampai sekarang sudah berumur ratusan tahun, dan sampai saat ini masih tersimpan dengan baik.

Selamat datang di www.belajar-usaha.com

Sudah banyak orang-orang pintar (ngerti) tentang sejarah dan cerita Baju (kotang)  Onto Kusumo.

Untuk itu disini kami tidak akan menjelaskan tentang semua itu. Untuk penjelasan kami serahkan penuh pada orang-orang pinter yang ngerti di bidangnya.

Misalnya

- Siapa pembuat Baju Kotang Onto Kusumo ini.

- Dipergunakan untuk apa Baju Onto Kusumo itu.

- Atau ada mistik apa dibalik  Baju Onto Kusumo itu, dll.

Gambar  Kotang Onto Kusumo

Onto Kusumo

Onto Kusumo

Onto Kusumo

Onto Kusumo

klik  untuk memperbesar

Kami sebagai penyimpan dan perawat Baju (Kotang) Onto Kusumo peninggalan dari Embah saya, dengan hitungan waktu mulai dari pemberian Embah sampai saat ini sudah ratusan tahun, Ditambah lagi menurut cerita dari Embah,  Baju Onto Kusumo yang saya simpan ini juga di dapat dari Embahnya Embah…he…he…trus..kalau di hitung lagi, berapa umur Baju (Kotang) Onto Kusumo tersebut…ya bisa-bisa umurnya sudah beratus-ratus tahun.he..he..Wallohu a’lam….saya kurang jelas.

Riwayat

Kalau ingin tau tentang riwayat Baju Ontokusumo tersebut (secara pribadi) akan kami berikan penjelasan, diantaranya siapa yang menyimpan saat ini..? tentunya adalah saya, kemudian siapa Embah saya..? maka akan kami jelaskan/silsilahnya sampai Embah saya yang ke 7 (tujuh) sekaligus tempat /Makamnya, he…he…..sekalian berziaroh bosss….

Bahan

Baju Onto Kusumo tersebut terbuat dari kain warna putih dan kain tenun, semua berlapis 7 (tujuh) yang hanya di jahit dengan tangan. Didalamnya terdapat 2 (dua) lembar/lapis penuh dengan tulisan huruf Arab (rajah). Untuk lapisan paling luar adalah Kain CINDAI.

Lain-lain

* Jumlah hanya 1 (satu).

KAIN CINDAI

Menurut Pusat Rawatan Islam Dan Tradisional KALAM SUCI

Asal usul dan kelebihan Kain Cindai

Kain Cindai atau juga dikenali sebagai kain Limar, merujuk kepada kain tenunan sutera halus yang bermutu tinggi. Kain Cindai merupakan kain yang mempunyai tenunan benang tinggi setiap inci dan dikatakan mempunyai keistimewaan tersendiri. Jumlah tenunan ikat berkembar yang tinggi ini menjadikan kain Cindai amat kukuh dan menjadi rebutan kerana dianggap mampu menahan tikaman senjata. Ini boleh dianggap sebanding dengan pengunaan baju sutera oleh pahlawan Mongol yang menyebabkan panah yang menembusi tubuh mereka tidak mampu menembusi alas baju sutera mereka, dengan itu membolehkan mata panah ditarik keluar.

Pembuatan kain Cindai juga memerlukan kapakaran menenun yang tinggi, menyebabkan jumlah yang dihasilkan terhad dan dengan itu mendapat permintaan yang tinggi. Ini menyebabkan harganya tinggi dan menjadi simbol status sebagai bangsawan dan hartawan. Terengganu terkenal sebagai penghasil kain cindai atau limar pada abad ke 19.

Kain cindai juga digunakan sebagai senjata kerana kekukuhannya dan digunakan secara menyebat. Ia juga digunakan secara mencekik, menyambar anggota badan lawan dan mengunci atau mengikat pergerakan lawan. Kebiasaannya untuk pertarungan, satu hujung kain ini akan diikat dalam simpulan tertentu untuk berfungsi sebagai pemberat bagi memudahkan ia disebat. Pakar cindai boleh menyebat simpulan ini dengan tepat dan dikatakan mereka dapat memecahkan busut dengan ketepatan dan kekuatan sebatan itu. Kebiasaannya pesilat wanita menggunakannya sebagai senjata pertahanan diri kerana kain cindai digunakan sebagai tudung/selubung, selendang atau ikat pinggang dalam pemakaian tradisional pakaian wanita Melayu.

Dalam kesusasteraan Melayu, kain Cindai telah digunakan oleh Hang Jebat bagi membebat /membalut luka sebelum dia turun mengamuk. Hang Jebat dikatakan hanya mati selepas bebatan kain Cindai itu dibuka oleh Hang Tuah.
kain tenun Patola ini dipanggil sebagai kain cindai oleh masyarakat Malaysia. Ia sudah wujud di sini sekitar abad ke-15 lagi. Malah ketika itu, kain ini di anggap sebagai satu alat kebesaran oleh golongan pembesar dan pahlawan Melaka.

Mengikut sejarah, kain cindai dibawa masuk ke tanah Melayu oleh pedagang dari Asia timur dan Gujerat. Keistimewaannya sebagai alat kebesaran membuatkan ia dipandang mulia. Harganya juga begitu mahal sekali dan tidak mungkin dapat di beli oleh orang biasa.

Ada beberapa cerita lisan menjelaskan, hanya sultan saja yang boleh menempah dan membeli kain ini. Meskipun begitu, cerita itu tidak ada bukti. Jadi tidak hairanlah harganya begitu mahal sekali kerana ia melambangkan status dan taraf si pemakai.

Pada masa sekarang kain ini disimpan oleh peminat-peminat barang antic supaya ianya tidak hilang ditelan zaman disamping mempunyai kelebihan-kelebihan tertentu bersesuaian dengan kegunaan orang dahulu kala antaranya aura semangat diri, pelaris, pendinding, keharmonian dan lain-lain. lebih elok disertakan dengan doa-doa yang tertentu.

Fakta ringkas kain Cindai
• Dianggarkan berusia lebih 200 tahun
• Ditenun oleh kaum lelaki di Gujerat, India
• Di dalam bidang tekstil, kain ini dikenali sebagai Patola
• Ditenun secara berpasangan yang mempunyai Cindai Jantan dan Betina
• Teknik tenunan yang digunakan ialah ‘Tenunan Ikat Ganda’
• Proses pembuatan kain ini mengambil masa yang cukup lama dan proses mewarnakan kain ini pun memakan masa 6 hingga 12 bulan.

 

Sampai disini semoga ada manfaatnya.

Jumpa lagi di postingan yang akan datang

hanya ada di

www.belajar-usaha.com.

0821 39  248  707.

SMS/WA/pin; 5fefe260.

 


 

Sign up Free Email Newsletter

Stay Updates with this Blog. Get Free email newsletter updates, Enter your Email here:

Don't forget to confirm your email subcription

   

No Comment to “Baju Ontokusumo”

  1. No Comment yet. Be the first to comment...

Leave your comment here:

Arsip

Categories

eXTReMe Tracker